Ovta Aulia Fatimah Habibah sedang Curhat ke Ninja Muslim Ziyad imana
๐Ÿ˜Š,,, Ovta Aulia Fatimah Habibah sedang Curhat ke Ustadz Ninja Muslim Ziyad imana ,,,๐Ÿ˜Š

“Ditulis pada tanggal: Sabtu, 1 Januari 2022/Awal Tahun Baru Masehi”

Oleh: ninja muslim ziyad imana

OVTA DaFa Revise: Hhe afwan ustdz, Mau tanya…

Ustadz Ninja Muslim ^_^ : ๐Ÿ˜Š Baik, Silahkan, Ukhti Ovtaโ€ฆ

#Pertanyaan dari : OVTA DaFa Revise: Afwan ustdz,
Sholat isya sama sholat tahajud boleh digabungin apa engga yh ustdz? Kalo posisinya, Ketiduran pas habis sholat maghrib, Trs blm sholat isya, Ehh trnyata, Pas malem bangun ustdz, Dan melaksanakan sholat isya, Itu boleh digabungin sama tahajud apa engga yh ustdz?

#Jawaban Dari : Ustadz Ninja Muslim ^_^ :

๐Ÿ˜Š Bukan diGabung, Tapiโ€ฆ ๐Ÿ˜Š

Lebih tepatnya seperti ini:

  1. Misal kita Sholat isya’ Tepat Waktu berJama’ah di Masjid,
    terus selesai sholat isya’ kita pulang ke rumah/kamar,
    Naaah di Kamar, kita boleh langsung Sholat Tahajjud,
    Walau Tidak Harus Tidur Dulu. atau walau belum Tidur.
    Jadi, Sholat Tahajjud Sebelum Tidur Juga Boleh-Boleh Saja, Tidak Ada Larangan.

selanjutnya,

  1. Misal Sholat isya agak telat karena Habis Maghrib Langsung Tidur, Tiba-Tiba Bangun jam 3 Sebelum Adzan Subuh,
    Makaโ€ฆ
    Wajib-Lah ia Segera Langsung berWudhu untuk Sholat isya,
    Naaah, Selesai Sholat isya’, Bisa Langsung Sholat Sunnah Tahajjud,
    Selagi Masih belum berKumandang-nya Adzan Subuh.

“2 Jawaban di atas berLandaskan Hadits/Shiroh/Kisah Nabi Muhammad SAW dan 2 Sahabatnya KhulafaurRosyidiiin, yaitu Kholifah Abu Bakar dan Kholifah Umar,”

โค๐Ÿ’–๐Ÿ’•โค

โžก๏ธ 1๏ธโƒฃ Singkat Kisah, Kholifah Umar Yang Tegas, Sampai-Sampai Setan/iblis Takut walau baru melihat sendal-nya saja,

beliau Kholifah Umar sering “Sholat Tahajjud Sebelum Tidur,” Kenapa.? Karena Kholifah Umar setelah isya berjama’ah, Langsung MenJadi Ninja Muslim, yang berKeliling Desa/Negara, secara Diam-Diam untuk mengamati Rakyatnya, apakah Rakyatnya Sejahtera ataukah tidak.?

dari Habis isya’ sampai Tengah Malam mungkin sekitar jam 12 atau jam 1 Malam, maka Setelah keliling, Kholifah Umar Kembali ke Kamar dan Langsung Sholat Tahajjud, barulah setelah itu Tidur, Hingga adzan Subuh, barulah Bangun Lagi.

โžก๏ธ 2๏ธโƒฃ Sedangkan Kholifah Abu Bakar yang penuh Kelembutan dan Ramah Banget,
sering “Sholat Tahajjud Setelah Tidur,” Kenapa.?
karena Kholifah Abu Bakar Setelah isya’ berjama’ah, Segera bergegas Tidur, agar bangun di Sepertiga Malam Tahajjud dalam keadaan Fresh Segar Tidak ngantuk dan Lebih Khusyu’ Lebih Fokus,
kemudian Kholifah Abu Bakar juga mengamalkan Pesan Nabi Muhamaad SAW yang berBunyi:

Rasullah SAW bersabda :

ุตุญูŠุญ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ (2/ 410)
ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุจูŽุฑู’ุฒูŽุฉูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽูƒู’ุฑูŽู‡ู ุงู„ู†ูŽู‘ูˆู’ู…ูŽ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุนูุดูŽุงุกู ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซูŽ ุจูŽุนู’ุฏูŽู‡ูŽุง
Dari Abu Barzah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak suka :

  1. tidur sebelum shalat ”Isya’ dan
  2. Tidak Suka berbincang-bincang setelah Sholat isya’.” (H.R. Bukhari)

Hadis ini cukup lugas menunjukkan ketidaksukaan Rasulullah ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ mengobrol dan berbicara setelah shalat ‘Isya’. Maknanya, Rasulullah ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ lebih menyukai langsung tidur setelah shalat ‘Isya’.

Kemudian, Ada Riwayat Lain Yang MemBolehkan berGadang Tapi dengan Syaratโ€ฆ.

Berikut kami Sampaikan 2 Riwayat, Yaitu:

  1. Kumpulan Riwayat Hadits yang MeLarang BerGadang.
  2. Kumpulan Riwayat Hadits yang MemBolehkan BerGadang Tapi Dengan Syarat.

Selamat MemBaca Hadits Nabi Muhammad SAW :

โžก๏ธ Kumpulan Riwayat Hadits yang MeLarang BerGadang :
ุณู†ู† ุงุจู† ู…ุงุฌู‡ (2/ 396)
ุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ู…ูŽุง ู†ูŽุงู…ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุนูุดูŽุงุกู ูˆูŽู„ูŽุง ุณูŽู…ูŽุฑูŽ ุจูŽุนู’ุฏูŽู‡ูŽุง
Dari Aisyah ia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak tidur sebelum ‘Isya’ dan tidak berbincang-bincang setelahnya.” (H.R. Ibnu Majah)

ุณู†ู† ุงุจู† ู…ุงุฌู‡ (2/ 397)
ุนูŽู†ู’ ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุจู’ู†ู ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฌูŽุฏูŽุจูŽ ู„ูŽู†ูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุงู„ุณูŽู‘ู…ูŽุฑูŽ ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุนูุดูŽุงุกู ูŠูŽุนู’ู†ููŠ ุฒูŽุฌูŽุฑูŽู†ูŽุง
Dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang kami berbincang-bincang setelah ‘Isya’, yakni melarang dengan peringatan kepada kami.” (H.R.Ibnu Majah)

โžก๏ธ Kumpulan Riwayat Hadits yang MemBolehkan BerGadang Tapi Dengan Syarat.

ุณู†ู† ุงู„ุชุฑู…ุฐู‰ – ู…ูƒู†ุฒ (1/ 297ุŒ ุจุชุฑู‚ูŠู… ุงู„ุดุงู…ู„ุฉ ุขู„ูŠุง)
ุนูŽู†ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจูู‰ูู‘ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ู‚ูŽุงู„ูŽ ยซ ู„ุงูŽ ุณูŽู…ูŽุฑูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ู„ูู…ูุตูŽู„ูู‘ ุฃูŽูˆู’ ู…ูุณูŽุงููุฑู ยป.
Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak Boleh BerGadang kecuali bagi orang yang MemPerbanyak shalat Sunnah Malam atau orang yang bepergian/Musafir.” (H.R. At-Tirmidzi)

Diantara hikmahnya, langsung tidur setelah shalat ‘Isya’ akan membuat seorang muslim akan bisa shalat malam dan bermunajat kepada Robbnya. Terlebih lagi, orang yang langsung tidur setelah shalat ‘Isya’ bermakna menutup amalnya di malam hari dengan shalat, yakni amal shalih ketaatan, bukan dengan perbuatan mubah yang sia-sia.

Hanya saja, kemakruhan mengobrol setelah shalat ‘Isya’ ini berlaku pada obrolan-obrolan yang tidak bernilai manfaat (apalagi obrolan maksiat).

๐Ÿ˜Šโžกโžก๏ธ Boleh Ngobrol (BerBincang-Bincang/BerGadang) dengan Syarat :

Jika obrolan/pembicaraan itu bernilai amal shalih dan manfaat, maka hal tersebut tidak mengapa. Dalil yang menunjukkan hal ini adalah riwayat yang menunjukkan bahwa Rasulullah ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ pernah begadang di rumah Abu bakar bersama umar untuk membicarakan urusan kaum muslimin. Ahmad meriwayatkan;

ู…ุณู†ุฏ ุฃุญู…ุฏ (1/ 311)
ุนูŽู†ู’ ุนูู…ูŽุฑูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽุณู’ู…ูุฑู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฃูŽุจููŠ ุจูŽูƒู’ุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ูŠู’ู„ูŽุฉูŽ ูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู…ู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ ูˆูŽุฃูŽู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽู‡ู
Dari Umar, dia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bermusyawarah semalaman dengan Abu Bakar tentang urusan kaum muslimin, dan aku bersamanya.” (H.R. Ahmad)

Riwayat At-Tirmidzi berbunyi;

ุณู†ู† ุงู„ุชุฑู…ุฐู‰ – ู…ูƒู†ุฒ (1/ 297ุŒ ุจุชุฑู‚ูŠู… ุงู„ุดุงู…ู„ุฉ ุขู„ูŠุง)
ุนูŽู†ู’ ุนูู…ูŽุฑูŽ ุจู’ู†ู ุงู„ู’ุฎูŽุทูŽู‘ุงุจู ู‚ูŽุงู„ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ูŠูŽุณู’ู…ูุฑู ู…ูŽุนูŽ ุฃูŽุจูู‰ ุจูŽูƒู’ุฑู ููู‰ ุงู„ุฃูŽู…ู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู…ู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ ูˆูŽุฃูŽู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽู‡ูู…ูŽุง.
Dari Umar bin Al Khaththab ia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah begadang dengan Abu Bakar dalam permasalahan kaum muslimin, sedang aku bersama keduanya.” (H.R. At-Tirmidzi)

Dari riwayat yang menujukkan perbuatan Rasulullah ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ini, bisa difahami bahwa yang dimaksud riwayat ketidaksukaan mengobrol setelah shalat ‘Isya’ adalah jika obrolan tersebut tidak ada kepentingan/maslahat bagi orang yang melakukannya. Artinya, obrolan tersebut termasuk obrolan Laghwun (sia-sia meskipun tidak dosa). Adapun jika obrolan yang mengandung manfaat, maka hal tersebut tidak mengapa. Asy Syaukani berkata;

ู†ูŠู„ ุงู„ุฃูˆุทุงุฑ (1/ 417)
ุทุฑูŠู‚ุฉ ุงู„ุฌู…ุน ุจูŠู†ู‡ุง ุจุฃู† ุชูˆุฌู‡ ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ู…ู†ุน ุฅู„ู‰ ุงู„ูƒู„ุงู… ุงู„ุฐูŠ ู„ูŠุณ ููŠู‡ ูุงุฆุฏุฉ ุชุนูˆุฏ ุนู„ู‰ ุตุงุญุจู‡ ูˆุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุฌูˆุงุฒ ุฅู„ู‰ ู…ุง ููŠู‡ ูุงุฆุฏุฉ ุชุนูˆุฏ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุชูƒู„ู…
Metode mengkompromikan diantara keduanya (hadis-hadis yang melarang obrolan setelah shalat ‘Isya’ dan yang membolehkan) adalah dengan menyimpulkan bahwa hadis-hadis larangan yang dimaksud adalah pembicaraan yang tidak ada manfaat bagi pelaku. Adapun hadis-hadis yang membolehkan difahami bahwa hal tersebut berlaku pada pembicaraan yang memberi manfaat bagi penutur (Nail Al-Author, vol 1, hlm 417)

Lagu: BerGadang jangan BerGadang, Jrengโ€ฆ jrengโ€ฆ (Suara Gitar)

masih hoby bergadang untuk hal-hal yang tidak bermanfaatโ€ฆ.???
Ter-La-Luโ€ฆ
(begitu kata bang haji Roma irama)

waallahu a’lambissowab.




“Profil SantriWati yang bertanya”

Nama Asli: Ovta aulia fatimah habibah

โžก โžกDemikianlah, Sedikit Tinta Emas yang bisa diGoreskan di WebSite ini, Walau sedikit, ada Harapan dan Do’a, Semoga Allah SWT datangkan Hikmah, Hidayah, dan Manfaat dari Semua Tulisan ini, Aaamiin Yaaa Allah…. dan Alangkah indahnya hidup ini, andai Tiap Obrolan dan Tulisan kita akhiri dengan bersama membaca Do’a Pelebur dosa-dosa Obrolan/Majlis/Tulisan, yaitu Do’a Kaffarotul Majlis:

“ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽูƒูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูู…ูŽู‘ ูˆูŽุจูุญูŽู…ู’ุฏููƒูŽ ุŒ ุฃุดู’ู‡ูŽุฏู ุฃู†ู’ ู„ุง ุฅู„ู‡ูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃู†ู’ุชูŽ ุŒ ุฃุณู’ุชูŽุบู’ููุฑููƒูŽ ูˆูŽุฃูŽุชููˆุจู ุฅู„ูŽูŠู’ูƒูŽ”

โ€˜SUBHAANAKALLOHUMMA WA BIHAMDIKA, ASY-HADU ALLA ILAHA ILLA ANTA, AS-TAGH-FIRUKA WA ATUUBU ILAIKโ€™ (Mahasuci Engkau, wahai Allah, dan dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau. Aku meminta ampun kepada-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu);

Bukti dan Dalil Hadits Nabi Muhammad SAW tentang do’a ini;


ูˆุนู† ุฃูŽุจูŠ ู‡ุฑูŠุฑุฉ โ€“ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ โ€“ ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ โ€“ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… โ€“ : (( ู…ูŽู†ู’ ุฌูŽู„ูŽุณูŽ ููŠ ู…ูŽุฌู’ู„ูุณู ุŒ ููŽูƒูŽุซูุฑูŽ ูููŠู‡ู ู„ูŽุบูŽุทูู‡ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุฃู†ู’ ูŠูŽู‚ููˆู…ูŽ ู…ูู†ู’ ู…ูŽุฌู’ู„ูุณูู‡ู ุฐูŽู„ููƒูŽ : ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽูƒูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูู…ูŽู‘ ูˆูŽุจูุญูŽู…ู’ุฏููƒูŽ ุŒ ุฃุดู’ู‡ูŽุฏู ุฃู†ู’ ู„ุง ุฅู„ู‡ูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃู†ู’ุชูŽ ุŒ ุฃุณู’ุชูŽุบู’ููุฑููƒูŽ ูˆูŽุฃูŽุชููˆุจู ุฅู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุŒ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุบูููุฑูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ููŠ ู…ูŽุฌู’ู„ูุณูู‡ู ุฐูŽู„ููƒูŽ )) ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ุŒ ูˆู‚ุงู„ : (( ุญุฏูŠุซ ุญุณู† ุตุญูŠุญ )) .

Abu Hurairah radhiyallahu โ€˜anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda, โ€œBarangsiapa yang duduk di suatu majelis lalu banyak senda guraunya (kalimat yang tidak bermanfaat untuk akhiranya), maka hendaklah ia mengucapkan sebelum bangun dari majelisnya itu, โ€˜SUBHAANAKALLOHUMMA WA BIHAMDIKA, ASY-HADU ALLA ILAHA ILLA ANTA, AS-TAGH-FIRUKA WA ATUUBU ILAIKโ€™ (Mahasuci Engkau, wahai Allah, dan dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau. Aku meminta ampun kepada-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu); kecuali diampuni baginya dosa-dosa selama di majelisnya itu.โ€ (HR. Tirmidzi, no. 3433)
Aaamiin Yaaaa Allah, Aaamiiin, Aaamiiin, Aaamiiin, Robbal’aaaalamiiin….

โžก โžกSekian, Kurang Lebihnya bila ada salah Tulis/kata, mohon dimaafkan,
Wassalamu’alaikum wa Rahmatullahi wa Barakaaaatuh…..



Profil yang Menjawab perTanyaan

“Profil yang Menjawab perTanyaan”

Nama Lengkap : ninja muslim ziyad imana


WebSite Resmi SantriWati yang BerTanya, indahnya berkunjung, KLick:
https://ovtaauliafatimahhabibah.wordpress.com



ninja muslim

WebSite Resmi yang menjawab perTanyaan, indahnya berkunjung, KLick:
https://ziyadimana.com



๐Ÿ˜Š…Channel YouTube si Penulis dan yang menJawab perTanyaan…๐Ÿ˜Š



PROFIL PONDOK PESANTREN MODERN DAR AL-FARADIS

Pada tanggal 26 November 2011 M, bertepatan dengan tanggal 1 Muharram 1433 H, pemberian wakaf tanah dengan luas 3550 M2 dari (Alm) Bpk H. Mahmud dan Ibu Hj Maโ€™muriyah Kepada bapak KH Fathi Razaq, S.E dan Ibu Hj Khodijah Untuk diDirikan sebuah pondok pesantren modern yang berdiri di atas dan untuk semua golongan umat islam. Alhamdulillah, dengan izin Allah SWT dan dengan pertolongan-NYA telah berdiri sebuah pondok yang bernama Pondok Pesantren Modern Dar Al-Faradis, berAlamat di Jalan Muslimat, Ds. Adiwerna, Kec. Adiwerna, Kab. Tegal, Jawa Tengah.

Pondok Modern Dar Al- Faradis memiliki masjid yang diwakafkan oleh (Alm) Ibu Hj Marzuqoh Al-Qurashi, yang berasal dari Kota Makkah Arab Saudi, Serta para Dermawan yang diamanahkan kepada bapak KH Fathi Razaq, S.E dan Ibu Hj Khodijah sebagai pimpinan Pondok Modern Dar Al-Faradis.

Pondok Pesantren Modern Dar Al-Faradis merupakan pondok pesantren yang berdiri diatas dan untuk semua golongan umat Islam, oleh karena itu pondok pesantren modern Dar Al-Faradis tidak berafiliasi pada suatu golongan atau ormas apapun.

Pondok Pesantren Modern Dar Al-Faradis masih dalam Pengembangan dan PerLuasan Tanah Wakaf, beberapa dana didapat dari wakaf, santunan, donasi/sedekah para kaum muslimin. Kata โ€˜Darโ€™ mempunyai arti kampung. sedangkan Al-faradis diambil dari kata firdaus yang merupakan surga tertinggi dan mulia di akhirat. Sehingga Dar Al-faradis atau dalam bahasa arab yang benar โ€˜daarul faradisโ€™ mempunyai arti kampung surga firdaus. Kami para pendiri berharap agar mereka yang berjuang untuk pondok ini (baik secara tenaga, waktu, pikiran, materi/uang) semuanya dapat berkumpul dalam surga firdaus.

Pondok Pesantren Modern Dar Al-Faradis menerapkan sistem pendidikan Asrama, dengan perpaduan antara kurikulum Nasional dan Kurikulum KMI (kulliyyatul muallimin Al-Islamiyyah/persemaian guru-guru) Gontor yang menerapkan kewajiban berakhlak karimah, praktek ibadah serta berbahasa Arab dan Inggris sebagai bahasa sehari-hari dan penerapan disiplin yang baik dalam rangka pembentukan karakter pribadi muslim yang sejati, dengan bermotto โ€œAmaliyah Diniyah, Prestasi Ilmiah, dan Kesiapan Hidupโ€ dengan Program Unggulan:
1. Akhlakul Karimah
2. Praktek ibadah
3. Tahfidzul Qurโ€™an
4. Percakapan bahasa Arab dan bahasa Inggris.
5. LeaderShip/Kepemimpinan. (untuk santri putra)
6. Nisai-yah/keWanitaan (untuk santri putri)

Pada awal pembukaannya terdapat fasilitas yang terdiri dari 1 Rumah pendiri pondok , 1 Masjid, 1 Lokal Gedung dan 1 lokal kamar mandi.
Berbagai kegiatan awal berdirinya pondok telah dilakukan, misalnya: Majlis taโ€™lim masyarakat yang bertempat di Masjid Pondok Pesantren Modern Dar Al Faradis.

Saat ini terdapat lebih dari 100 siswa siswi dan 23 guru. Dengan berbagai macam daerah di Tegal, bahkan ada yang dari luar kota Tegal yang tinggal di pesantren untuk menggali ilmu agama dan ilmu umum di Pondok Pesantren Modern Dar Al Faradis.

Para santri dibimbing oleh dewan guru sehari 24 jam, di Asrama, di kelas maupun dalam kegiatan Apapun. semua guru berperan aktif dalam membentuk karakter santri Pondok Pesantren Modern Dar Al Faradis. Berbagai kemajuan dari awal berdirinya hingga saat ini seperti: Terakreditasinya sekolah, Pembangunan 3 unit kelas, 2 Unit Gedung Asrama, 2 lokal Kamar mandi, dan 1 lokal dapur putri.

Adapun jenjang pendidikannya adalah Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madarasah Aโ€™liyah (MA) sekaligus mempelajari ilmu pesantren selama pendidikan di Pondok Pesantren Modern Dar Al Faradis Sebagai sarana menumbuhkan jiwa mandiri maupun segala sapek, baik dari kemandirian ekonomi maupun kegiatan berorganisasi di Pondok Pesantren Modern Dar Al Faradis di pegang seluruhnya oleh santri dan dibimbing langsung oleh para guru dan Ustadz dan Ustadzah.

Adapun kegiatan di Pondok Pesantren Dar Al Faradis yang Meliputi Kegiatan Akademik dan Non Akademik. Untuk kegiatan akademik Misalnya: Kegiatan di sekolah yaitu mempelajari Mata pelajaran Umum dan Mata pelajaran Pesantren. Dan kegiatan non Akademik yang meliputi: Pidato bahasa Indonesia, Latihan Kosakata Bahasa Arab, Tahfidz Quran, Latihan Pramuka dan Olahraga seperti: Tenis Meja, Futsal, Panahan, Hadroh, SeniLukis KaliGraphy, Komputer informatika Teknologi, Bulu Tangkis, BelaDiri Silat dan SaltoGymnastic atau senam Lantai.

Hingga saat ini Pondok Pesantren Dar Al Faradis sudah melulus-kan 4 Generasi (Yaitu: Three idealist, Struggle, Aktivator, dan Revise) dari awal berdirinya Pondok Pesantren untuk berkiprah dan bergerak dimasyarakat untuk menegakkan Agama Allah. Alhamdulillahirabbil Aโ€™lamiiin.

Semoga seiring berjalannya waktu Pondok Pesantren Dar Al Faradis bisa maju untuk mendirikan jenjang pendidikan selanjutnya yaitu Universitas Dar Al-Faradis dan juga 1.000 (seribu) Cabang pondok Alumni Dar Al-Faradis di Seluruh Indonesia, aamiin aamiin yaaa Rabbal Aโ€™lamiiiiin.